Permintaan Ruang Kantor Naik

Konsultan Properti Jones Lang LaSalle (JLL) mencatat sepanjang 2017 lalu permintaan ruang perkantoran di Jakarta mengalami peningkatan dengan total penyerapan mencapai 240.000 meter persegi.
Anitana Widya Puspa | 08 Februari 2018 18:21 WIB

Bisnis.com,JAKARTA—Konsultan Properti Jones Lang LaSalle (JLL) mencatat sepanjang 2017 lalu permintaan ruang perkantoran di Jakarta  mengalami peningkatan dengan total penyerapan mencapai 240.000 meter persegi.
Head of Research, James Taylor mengatakan permintaan tertinggi terhadap ruang perkantoran berasal dari gedung grade A, total penyerapan ini melampaui total serapan sepanjang 2014-2016 yang hanya mencapai 151.000 meter persegi.
Sementara itu, tingkat permintaan di daerah non CBD juga cukup baik di angka 14.000 m2, sehingga selama 2017 total tingkat permintaan non-CBD adalah 117.000 m2.
"Angka ini melampaui angka pencapaian 2016 dan rata-rata historis tingkat serapan. Terdapat satu gedung baru yang selesai pada triwulan ini dengan total luas lantai lebih dari 5.000 m2 di daerah Jakarta Barat," terangnya Rabu (7/2).
Gedung baru yang masuk pasar ini merupakan salah satu yang membuat tingkat hunian stabil di angka 76%.
"Untuk kawasan TB Simatupang tingkat hunian dan tarif sewa cenderung stabil di triwulan sebelumnya dan kami perkirakan akan terus membaik di tahun-tahun mendatang," imbuhnya.
Dia menambahkan tahun ini terdapat tiga gedung yang selesai dibangun pada kuartal IV/2018 idengan total luas lantai mencapai lebih dari 212.000 meter persegi.

Tag : ruang kantor
Editor : M. Rochmad Purboyo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top