Pegawai Kemenkumham Dapat 3 Rusunawa

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Penyediaan Perumahan akan membangun sebanyak tiga tower rumah susun sewa (Rusunawa) untuk Aparatur Sipil Negara (ASN) Kementerian Hukum dan HAM.
Anitana Widya Puspa | 17 Mei 2018 17:42 WIB
Ilustrasi: Rusunawa Daan Mogot, Jakarta. - Antara/Vitalis Yogi Trisna

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Penyediaan Perumahan akan membangun sebanyak tiga tower rumah susun sewa (Rusunawa) untuk Aparatur Sipil Negara (ASN) Kementerian Hukum dan HAM.

Direktur Jenderal Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR Khalawi Abdul Hamid mengatakan lokasi pembangunan Rusunawa tersebut tersebar di dua lokasi yakni Kota Batam dan Kabupaten Cilacap.

Khalawi menuturkan, para pegawai di Kemenkumham juga layak mendapatkan bantuan Rusunawa dari pemerintah. Selain itu, mendukung tugas dan kewajiban mereka di lapangan, adanya Rusunawa juga dapat membantu para pegawai untuk tinggal di hunian yang layak huni.

Sebagai informasi, pada 2017 lalu Kementerian PUPR telah menyelesaikan pembangunan satu tower Rusunawa untuk ASN Kemenkumham yang bekerja di Kantor Imigrasi Kelas I Bali. Bangunan setinggi tiga lantai dengan tipe 36 meter persegi tersebut memiliki 47 unit hunian dengan anggaran senilai Rp14, 6 miliar.

“Untuk 2018 ini, Kementerian PUPR kembali membangun tiga tower Rusunawa untuk para ASN Kemnkumham di dua lokasi. Pertama adalah Rusunawa untuk ASN Kantor Imigrasi Kelas I Kota Batam setinggi 3 lantai tipe 36 kapasitas 42 unit dengan anggaran senilai Rp 13,8 Milyar,” katanya Kamis (17/5/2018).

Rencananya lokasi pembangunannya berada di Kelurahan Batu Besar, Kecamatan Nongsa, Kota Batam.

Sedangkan dua Rusunawa lainnya  untuk ASN yang bekerja di Lapas Nusakambangan. Lokasinya di Desa Tambakreja, Kecamatan Cilacap Selatan, Kabupaten Cilacap. Ke dua bangunan Rusunawa tersebut akan  dibangun masing-masing setinggi 3 lantai tipe 36 kapasitas 42 unit senilai Rp 16 milia dan 4 lantai tipe 24 dengan kapasitas 50 unit hunian senilai Rp 13,4 milia.

Sementara itu, Sekjen Kemenkumham Bambang Rantam Sariwanto menuturkan rusunawa tersebut sangat penting untuk menunjang kinerja para pegawainya. Apalagi lokasi Rusunawa tersebut tidak terlalu jauh dari tempat mereka bekerja nantinya.

Bambang menuturkan, ASN Kantor Imigrasi dan yang bekerja di Lapas Nusakambangan tentunya membutuhkan hunian yang nyaman dan layak huni. Apalagi shift kerja mereka sangat berat dan beresiko tinggi.

“Untuk Rusunawa di Nusakambangan tentunya akan sangat membantu kinerja ASN kami karena Lapas Nusakambangan akan dijadikan Lapas untuk narapidana high risk seperti bandar narkoba dan tahanan teroris. Kami berharap pembangunannya bisa segera terlaksana dengan baik,” harapnya.

Tag : rusunawa
Editor : M. Rochmad Purboyo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top